Henny: Sungguh Tak Bisa Dipercaya, RS Mitra Keluarga Tak Disanksi

Selasa, 12 September 2017 | 21:02
Share:
Facebook Share
Twitter Share
Google Plus Share
Henny Silalahi Ibunda Bayi Tiara Debora saat di KPAI. (Putri Annisa/JawaPos.com)

INDOPOS.CO.ID - Henny Silalahi, ibunda bayi Tiara Debora yang meninggal di Rumah Sakit Mitra Keluarga Kalideres berharap ada keadilan yang diterapkan pada kasusnya. 

Pasalnya, sang buah hati yang baru berusia 4 bulan itu meninggal dunia karena kendala biaya yang diminta pihak rumah sakit untuk masuk ke ruang PICU, sedangkan rumah sakit belum melayani pasien Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) kesehatan.

Sementara, pihak rumah sakit mengklaim sudah menangani pasien sesuai prosedur di ruang IGD dan diberikan resusitasi yang fungsinya sama dengan ruang PICU. Sambil menunggu proses administrasi, pihak rumah sakit menegaskan tetap menangani bayi Debora sesuai prosedur. 

Dengan alasan-alasan itu, Henny berharap setidaknya tetap ada sanksi yang diterapkan kepada rumah sakit RS Mitra Keluarga, hal itu untuk memenuhi rasa keadilan di hatinya sebagai ibu. 

Kasus bayi Debora, kata dia, sudah menjadi sorotan publik sehingga harus menjadi catatan pelajaran bagi seluruh rumah sakit.

“Harusnya kan ini sudah menjadi sorotan. Pihak rumah sakit dan Dinas lebih perhatian dong. Masa sih sudah sebesar ini enggak perhatian, enggak diaudit. Sungguh tak bisa dipercaya,” tukasnya kepada JawaPos.com, Selasa (12/9).

Henny heran jika nantinya ujung kasus ini tidak memberlakukan sanksi kepada pihak rumah sakit. Hal itu, kata dia, akan dipertanyakan oleh publik.

“Tentu harus ada sanksi. Begini saja deh, cobalah berempati menjadi ibu. Hati perempuan mana yang tak luka jika seperti saya. Cobalah lihat kasus saya dengan hati,” tutur Henny.

Hari ini, Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta Koesmedi Priharto dan tim investigasi meminta keterangan orang tua Debora. Tim bertemu dengan ayah Debora, Rudianto Simanjorang.

“Saya hari ini tak bisa menemui tim, karena harus kerja. Yang bertemu dengan tim ada suami saya,” kata Henny. (put/JPC)

Apa Reaksi Anda?
 Loading...
Suka
Suka
0%
Lucu
Lucu
0%
Sedih
Sedih
0%
Marah
Marah
0%
Kaget
Kaget
0%
Aneh
Aneh
0%
Takut
Takut
0%